Bukan Bacaan untuk Pria

Posted on Januari 17, 2012

0


Udah beberapa malam ini, gue dikasih kehormatan untuk menjadi pembicara untuk ibu-ibu galau. Sejak datang ke Pengadilan Agama minggu lalu, sampai gue ketemu ibu-ibu yang seumuran, gue makin yakin kalo sekarang ini cewe bener-bener ga boleh bergantung banget ama laki and harus pinter jaga diri.

Ibu-ibu yang gue temuin di PA Jaktim waktu itu, mungkin adalah sisa-sisa kelahiran jaman penjajahan Belanda, yang masih kolot n bener-bener terkekang sama budaya patriarki. Bisa dibilang, laki-laki selingkuh karena nurutin nafsu, tapi klo cewe selingkuh pasti karena korban perasaan. (weitss, jangan protes ya yang cowo).

Beberapa dari ibu-ibu itu mengaku sedang selingkuh. Mereka selingkuh bukan tanpa alasan tapi karena keadaan dan perasaan galau yang memuncak. Saat laki-laki lain hadir dan memberikan apa yang tidak bisa diberikan laki-laki sejatinya, hati mereka pun luluh dan ujung-ujungnya lebih suka meluangkan waktu bersama laki-laki lain.

Bagaimanapun, yang namanya selingkuh, dengan alasan apapun, tidak pernah disarankan oleh siapapun kecuali diri peselingkuh itu sendiri, dan pasangannya tentunya. Orang tukang selingkuh adalah orang yang cenderung lari dari masalah, maunya serba instan, dan ga mau susah.

Masalah itu seperti kotoran, jika dibiarkan baunya akan semakin semerbak dan akhirnya menciptakan lingkungan yang tidak sehat. Sekali lari dari masalah, selamanya akan menjadi pengecut.

Cowo gue kayak malaikat, merhatiin gue mulu. Suami gue malah kyk bebek | Emang elo baru nyadar kalo suami lo kayak bebek? | engga sih, sejak pacaran dulu dia udah kayak bebek | Tapi elo masih tetep mau nikah ama bebek tuh. Kenapa juga baru dipermasalahin sekarang? Kenapa ga dipermasalahin pas kalian belum nikah?| *Diem*

Itulah pinternya orang-orang, ga cewe ga cowo. Saking pinternya, mereka selalu punya alasan  dan dalil yang diputarbalikkan sedemikian rupa hanya untuk membenarkan kesalahan yang mereka perbuat. Seolah-olah mereka berpikir ‘Semua orang pasti setuju kalo gue selingkuh dari laki/istri gue karena keburukan laki/istri gue adalah bla bla bla’.

Semua orang memang punya hak untuk mencari kebahagiaan masing-masing. Tapi Kebahagiaan yang elo dapet tuh ga harus mengorbankan kebahagian orang lain atau sampai nyakitin hati orang lain. Ketika kita masih ada dalam satu ikatan pernikahan, itu berarti yang ada bukan lagi I tapi US. Bukan lagi tentang ELO, tapi tentang KALIAN. Semua hal yang elo lakuin pasti ada efek domino-nya ke orang-orang di sekitar elo. Ketika elo ditangkap atas tindak pidana, misalnya, elo emang dipenjara, tapi bini n anak lo yang nanggung malu, plus bini lo harus menggantikan posisi lo jadi tulang punggung. Kalo seandainya bini lo bisa kerja, kalo kaga? Pastinya anak lo yang akan gantiin posisi lo. *naudzubillah min dzalik deh gue ngebayanginnya*

Fine fine aja kalo elo mau nyari kebahagiaan elo sendiri. Tapi setidaknya lepaskan dulu yang US tadi menjadi I saja. Dari KALIAN menjadi ELO saja, agar yang lain tidak ikut menderita.

Iklan
Posted in: Uncategorized